Paper Love Story

The Tales of Yellow #part1

Look at the stars,
Look how they shine for you,
And everything you do,
Yeah, they were all yellow.

November 2009.

Cuaca akhir-akhir ini sudah mulai sering hujan. Terutama sore dan malam hari. Inilah yang membuat gue kurang enak badan beberapa hari terakhir. Pilek dan meriang efek dari kehujanan pas pulang ngampus. Memang sih stamina gue juga lagi gak bagus, jadi gampang sakit. Ditambah lagi bukan hanya fisik gue yang lagi lemah, tapi hati gue juga. Gue baru putus.

“Nu, lo putus ya?”

“Nu, kok cewe lo posting foto sama cowo lain ya? Gue liat di Twitter nya dia”

“Gue liat di Twitter, lo udah gak update status sayang-sayangan lagi sama cewe yang sering lo mention itu. Siapa tuh namanya? Duh lupa gue… Dela?”

Begitulah kurang lebih isi obrolan gue dan teman-teman gue beberapa hari terakhir. Inilah akibatnya kalau terlalu aktif pacaran di social media. Gue nyesel. Gara-gara itu semua teman gue di kampus akhirnya pada tau kalau gue putus sama Dela. Dela itu mantan gue yang baru aja gue putusin sekitar 2 minggu yang lalu. Alasan putusnya? Hm…. Singkat cerita, dia selingkuh. Eh, salah. Much worse. Dia jadiin gue selingkuhan.

Gue kayaknya ketulah omongan sendiri. Gue selalu bingung sama cowo yang sebegitu bodohnya bisa diduain sama pacarnya. Karena menurut gue, cowo itu memang sudah nature nya menjadi pembohong dan manipulator. Kok ya bisa sampe ditipu? “Harusnya cowo yang lebih lihai tipu muslihat”, begitu pikir gue.

Tapi faktanya, gue malah kejebak. Ngenesnya, gue dijadikan selingkuhan tanpa gue tau kalau gue adalah selingkuhan. Gue sebegitu polosnya. Ini menjadi semacam proses pendewasaan yang kejam dan memalukan banget buat gue. Memang sih pas SMA gue pernah ngalamin yang gak kalah memalukan. Pas SMA, gue pernah ditikung sama lesbi. It hurts my pride as a man. Tapi tetap aja, yang kali ini juga memalukan. Gue merasa bodoh dan dibodohi.

Perasaan ngenes inilah yang membuat kondisi gue gak fit lahir batin selama beberapa waktu terakhir. Gue jadi gak semangat makan, gak semangat kuliah, bahkan gak nyaman untuk tidur siang. Kalau terus begini, bisa-bisa gue makin kurus dan ujung-ujungnya makin keliatan kayak orang cacingan. Berat badan gue aja padahal udah dibawah rata-rata. Dengan tinggi sekitar 170cm, berat badan gue hanya 53kg. Itu pun gue curiga kalau sekitar 5kg dari berat badan gue itu sebenarnya cuma berat dari rambut keriting gue yang megar dan rimbun, beserta benda apapun yang nyangkut di dalamnya.

Menyedihkan…


Sore itu mendung. Dan alhamdulillah gue udah sampai rumah tanpa harus kehujanan. Sejak jadi jomblo, gak banyak aktivitas gue di luar rumah. Kalau udah selesai ngampus, ya langsung pulang. Lagipula lagi sering hujan. Jadi rentan galau.

Sore itu gue lagi seru-serunya Ngaskus pas tetiba Blackberry Javelin gue bunyi. Rupanya ada SMS masuk. Pas gue cek, ternyata itu SMS dari Fanny. Fanny adalah salah satu sahabatnya Dela. Gue belom sempat ketemu langsung dengan Fanny sih, hanya beberapa kali tegur sapa di social media dan SMS aja. Itu pun karena Dela beberapa kali minjem HP gue untuk kontak si Fanny. Gue buka dan baca SMS dari Fanny.

“Nu, aku udah dikasih tau Dela. Maaf kalau selama ini aku gak kasih tau kamu kalau Dela punya pacar. Dia juga bohongin aku. Dia bilang dia udah putus sama Rahman, tapi ternyata belum putus. Maaf ya Nu… Aku merasa bersalah…”

Gue terdiam sesaat. Gue ragu apakah gue harus balas SMS itu atau enggak.

Gue berpikir sejenak. Pikiran gue terbelah.

Di satu sisi, gue tau Fanny gak salah. Kejadian yang gue alami gak ada kaitannya sama dia. Gue juga paham kalau pun dia memilih untuk diam disaat tau sahabatnya ternyata selingkuh. Meski menurut dia, dia juga dibohongi. Gue gak tau harus percaya atau enggak.

Dada gue terasa sesak memikirkan hal yang berkaitan sama Dela. Dan perasaan sesak ini juga yang menahan gue untuk menjawab SMS si Fanny.

Setelah beberapa menit terdiam dan berpikir, akhirnya gue tutup SMS nya tanpa gue balas. Mungkin jika amarah dan sesak di dada gue udah hilang, baru akan gue balas SMS nya. Saat ini gue terlalu emosional.

Tapi ternyata butuh lebih dari 2 bulan untuk gue akhirnya bisa siap membalas SMS itu. Itu pun sebenarnya gak sengaja.


Februari 2010.

Gue sebenarnya udah lupa dengan SMS dari Fanny. Gue gak sengaja nemu SMS itu pas mau back-up data di Blackberry gue. Gue ngecek inbox gue.

“Ohiya, ada SMS nya Fanny belum dibalas…”, gue menatap layar Blackberry gue.

Gue berpikir, “Harus gimana ya balasnya…”

“Hm…. gue telepon aja kali ya. Daripada lewat SMS nanti malah salah paham. Soalnya kalau SMS gak ada intonasi suaranya. Nanti dipikirnya gue masih marah sampai sekarang” pikir gue. Gue gak mau keruwetan yang pernah ada malah membuat kesalahpahaman baru. Memang sih gue putus hubungan sama sahabatnya, tapi bukan berarti gue harus musuhan juga sama dia kan?

Gue coba telepon Fanny.

Percobaan pertama, gak diangkat. “Hm… mungkin dia lagi sibuk”.

Gue coba telepon sekali lagi…. dan diangkat.

“Halo?” terdengar suara lembut dari dalam telepon.

“Halo, Fanny. Ini Wisnu”

“Oh! Hai, Nu! Apakabar?” kata Fanny lembut. Gue gak nyangka suaranya Fanny ternyata lembut dan menyenangkan. Mirip suara karakter di anime gitu. Suaranya cute.

“Baik Fan. Kamu Apakabar?”

“Puji Tuhan, baik. Ada apa Nu? Aku kaget kamu telepon. Ada apa?”

“Iya… hehehe… Tentang SMS kamu yang terakhir itu…”

“Oh…. hmmmm….” suaranya mendadak pelan. “Aku minta maaf ya, Nu… Aku beneran gak tau apa-apa… Dela juga bohong sama aku”

“Iya gak apa-apa kok. Hehehe aku juga udah gak mikirin itu… Aku cuma gak enak aja gak balas SMS kamu. Jadi aku telepon kamu aja sekarang. Sekalian mau nanya kabar kamu juga”

“Iya gak apa kok. Aku ngerti kalau kamu gak balas SMS aku. Tapi aku gak nyangka aja kamu sampai kepikiran gak enak sama aku dan langsung nelpon gini”

“That’s okay hehe Aku memang ilfil sama Dela, tapi kan bukan berarti aku ilfil juga sama kamu. Kamu kan gak salah apa-apa”

“…… Kamu baik banget sih Nu”

“Hah? Maksudnya?” gue bingung dengar kata-kata Fanny barusan.

“Aku sering liat postingan kamu sama Dela. Aku liat bagaimana kamu memperlakukan dia. Aku jadi tau kamu kayak gimana. Dan setelah semua kejadian ini, kamu masih tetap bisa ngomong begitu. You’re a nice guy…”

“er…. hehehe… ah bisa aja”, gue salah tingkah tetiba dipuji begini.

“You deserve someone better than her, Nu. Tenang aja, nanti juga ketemu yang lebih baik kok. Semangat ya Nu” suara lembut Fanny benar-benar membuat gue hanyut beberapa saat. Itu bukan suara yang dibuat-buat. Suaranya begitu tulus pas ngucapin itu. Sebagai tipe orang auditory, hati gue sangat bisa tergerak melalui rangsangan suara. Dan tipe suara yang begini ini yang selalu bisa membuat gue meleleh.

“er… i-iya… hehehe.. ma-makasih ya, Fan. Kamu juga yaa… cari jodoh yang baik hehehe”, gue terbata, makin salah tingkah.

“Ya doain ya aku bisa dapet pacar yang baik juga kayak kamu. Hihihi…” Fanny tertawa kecil. Cute banget.

“Tapi mungkin jangan yang keriting kayak aku juga ya. Kasian kamunya”

“Loh memang kenapa?”

“Orang keriting rimbun begini gak bisa dielus kepalanya. Tangan kamu nanti malah masuk dalem banget kalau mau usap kepala aku. Dan begitu kamu narik tangan kamu lagi, nanti jam tangan kamu bisa ilang karena kesangkut di rambut aku. Kamu rugi dobel nanti”

“Hahaha… kamu bisa aja…”

“Hehehe…”

“Hm…. Kamu lagi apa, Fan?”

Dan akhirnya telepon tanpa rencana ini pun berlanjut hingga 3 jam ke depan.

Dari pembicaraan 3 jam ini, kami saling cerita banyak hal. Mulai tentang apa aja yang Dela ceritain ke Fanny tentang gue; tentang hubungan Fanny dan Dela yang sekarang sudah merenggang karena kejadian itu; sampai ke hal-hal personal kami berdua. Gue cerita ke Fanny tentang penyebab gue susah naikin berat badan dan juga susahnya ngurusin rambut keriting, dan Fanny cerita tentang kebiasaan dia yang kalau udah ketawa ngakak bisa refleks mukul benda-benda disekitar, atau orang disekitar.

“Berarti agak serem ya kalau kita teleponan pas kamu lagi di jalan”

“Emang kenapa?”

“Soalnya kalau aku bikin kamu ketawa lewat telepon, bisa-bisa kamu mukulin orang terus sepanjang jalan”

“Hahahaha… ya gak gitu lah. Emang aku gila apa?”

“Ya ditest dulu aja beneran gila atau gak”

“MAKSUD KAMU?”

“Hehehe… becanda… becanda…”

“Dasar kamu ya… awas kalau ketemu aku… kamu yang aku pukulin. Aku ban hitam karate loh”

“……..”

“Halo? Nu? Kok diem?”

“Aku takut beneran ini….”

“Hahahaha….”

“….. emangnya kapan kita akan ketemuan?”, gue mulai beranikan diri ajak dia ketemuan.

“hmmmm.. kapan ya? hmmm… aku gak tau…”

“Sabtu besok gimana?”

“Sebentar… sebentar… ini kamu lagi ajak aku ngedate ya? Hayo ngaku! Hm….”

“E-Enggak kok. Kita juga kan belom pernah ketemu sebelumnya Fan. Cuma lewat Twitter atau SMS aja kan selama ini. Jadi kan gak ada salahnya ketemu kan? Hehehe…”

“Iya sih… Dela belum sempat ngenalin kamu ke aku secara langsung kan ya. Cuma liat foto aja ya di Twitter”

“Iya… Nah makanya yuk ketemuan”

“Hmmmm….. boleh deh. Nanti kamu aku SMS-in tempat ketemuannya ya. Kita ketemuan langsung di sana aja”

“Gak usah SMS. BBM aja gimana? Kamu ada pin bbm kan?”

“Yaudah kamu SMS-in aja pin BBM kamu, nanti aku add ya”

“Oke. Langsung aku SMS ya abis ini”

“Oke Nu. Yaudah, aku mau makan malam dulu ya. Udah dipanggil sama mama aku nih, mau diajak makan malam bareng keluarga”

“Yowes, selamat makan malam ya, Fan”

“Makasih, Nu. Selamat makan malam juga yaa…”

“Oke… See you”

“See you”

Dan malam itu pun gue langsung stalking Twitter dan Facebook nya Fanny. Semalaman itu pikiran gue sibuk membayangkan akan jadi seperti apa hari sabtu besok.

“Semoga petanda baik”, ucap gue.


Hari ini gue bertemu Fanny. Dia ngajak ketemu di sebuah cafe di daerah Tebet. Cafe yang ternyata cukup sering gue datangi juga, jadi gue gak susah untuk cari lokasinya. Gue datang lebih dulu dan gak lama Fanny datang.

Fanny ternyata cukup mungil untuk ukuran perempuan Batak yang gue kenal. Umumnya perempuan Batak yang gue kenal memiliki postur badan yang kuat dan cukup tinggi. Sehingga badan gue yang minimalis ini cukup sering ngerasa terintimidasi oleh mereka. Tapi Fanny berbeda.

Dia tampak manis dengan rambut hitam panjang belah pinggir berponi yang dibiarkan terurai. Apalagi hari itu dia mengenakan pakaian casual dengan t-shirt polos dan jeans hitam. Tampak sederhana, tapi malah yang sederhana begini ini yang bikin gue kepincut. Gue memang lebih suka perempuan yang gak ribet dengan dandanan mereka. Dan mengenai suara lembutnya, ternyata itu bukan cuma di telepon aja. Aslinya pun sama lembutnya dan kadang menggemaskan. Macam gadis-gadis di anime. #lamalamawisnumimisan

Tapi meski deskripsi tentang Fanny sangat girly, ternyata karakternya berbeda banget. Semakin banyak gue ngobrol sama dia, makin gue tau kalau dia adalah perempuan yang kuat dan juga tegas. Berasa banget lah Batak nya. Dia juga ternyata jago bela diri dan agak tomboy. Dia suka nonton liga bola eropa dan ngefans banget sama Coldplay.

Dan semakin gue mengenal dia, semakin gue penasaran. Terutama tentang kisah percintaannya.

“Kamu terakhir pacaran kapan, Fan?”

“Pacar? Hm… udah agak lama sih. Setahunan kali ya”

“Udah lama juga ya… Terus masih sering kontak sama mantan?”

“Ya….. sesekali aja sih. Memang kenapa?”

“Ya… gak apa-apa sih. Nanya aja. Biar adil”

“Adil gimana maksudnya?”

“Ya kan kamu udah tau banget percintaan aku sebelumnya gimana. Tapi aku kan belum tau kamu gimana”

“Emang mau tau banget?”

“Banget lah”

“Hahaha… Jadi gini, aku udah putus setahun lalu. Cuma sampai sekarang masih kontak sekali-sekali”

“Maksudnya nanya kabar gitu?”

“Kadang nanya kabar, kadang nanyain lagi apa, dan kadang nanyain keluarga aku juga”

“Oh… kalian udah deket banget ya kayaknya…”

“Pacar aku sih pasti aku kenalin ke keluarga. Terutama Mama. Jadi kalau jadi pacar aku, harus sayang juga sama Mama aku. Dan biasanya sih jadi deket sama keluarga aku. Aku suka cowo yang supel supaya bisa deket sama keluarga aku”

“Gue banget…” sahut gue pelan.

“Tadi kamu ngomong apa?”

“Eh… E-enggak kok. hehehe Te-terus kamu udah nemu calon pacar yang pas?”

“Hm…. belom sih….”

“Emang kamu pengennya punya pacar yang gimana sih?”

“Ya yang pasti sih yang baik….”

“Gue banget tuh” sahut gue dalam hati. “Banyak banget dong orang baik. Terus apa lagi?”

“Aku suka cowo yang pinter dan lucu. Gak perlu comedian atau scientist juga sih. Ya paling enggak, pinter dan lucu bagi aku. Harus bisa bikin aku ketawa terus”

“Bisa lah…” sahut gue (lagi) dalam hati. “Okay, itu mulai spesifik ya. Terus ada lagi kriteria yang lainnya?”

“Dan kalau bisa sih seiman. Aku kristen”

Gue terdiam sesaat.

“Seiman ya?”

“Iya kalau bisa sih seiman. Soalnya kan akan lebih mudah nantinya kalau punya pacar seagama”

“Hmm…. iya sih…”

Sesaat ada sedikit rasa sesak di dada. Gue terlahir Muslim, Fanny terlahir Nasrani. Kami beda agama.

“Hmmm…Fan”

“Ya?”

“Kalau kamu bisa ketemu cowo yang baik, lucu, pintar dan semua kriteria kamu terpenuhi sama dia, gimana?”

“Wah! Kalau bisa lengkap semua sih, aku seneng banget”

Gue tersenyum.

“…. Terus apalagi kalau ganteng dan badannya bagus juga. Duh…. Bikin gimana gitu…. HAHAHA!”  Fanny mendadak excited sendiri dengan fantasi nya.

“………. Fan…..”, muka gue datar.

“Hehehehe sorry sorry becanda… Ya, kalau bisa lengkap semua sih, tinggal aku kenalin ke keluarga. Dan nanti kalau berjodoh ya bisa lanjut terus”

“Tapi kalau beda agama?”

Fanny terdiam. Dia tampak berpikir dan dahinya mengerenyit.

“Susah ya Nu….”

“Susah kenapa?”

“Aku belum bisa jawab itu….”

“Memang kenapa?”

“Aku aja dulu putus sama mantan aku juga karena itu soalnya. Beda agama”

“……”

“Kalau aku tau harus bagaimana; kalau aku tau jawabannya, mungkin aku sekarang masih sama dia. Tapi dia keburu pergi ngelepas aku….”

“…Oh… begitu ya…”

“Tapi Nu… aku percaya satu hal”

“Apa?”

“Semua hal terjadi atas kehendak-Nya. Hal benar maupun kesalahan yang aku buat, pasti sudah diketahui dan atas kehendak Tuhan. Jadi tiap hati bertemu dengan hati yang lain, apapun agamanya, itu atas kehendak Tuhan. Gak bisa kita kendalikan”

Gue tersenyum.

“I believe in recognizing every human being as a human being–neither white, black, brown, or red; and when you are dealing with humanity as a family there’s no question of integration or intermarriage. It’s just one human being marrying another human being or one human being living around and with another human being.”

“Wow…. bahasa Inggris kamu bagus”

“Hahahaha… kok fokusnya kesitu. Itu quote dari Malcolm X. Salah satu quote favorit aku”

Sekarang gantian Fanny yang senyum. Mata kami pun bertemu.

“Dan sekarang itu juga jadi quote favorit aku”


Maret 2010.

Hari ini gue akan ke rumah Fanny. Pertama kalinya.

Dia minta tolong gue untuk liat kondisi laptop nya dia yang error dari kemarin. Sukur-sukur sih bisa gue benerin. Dan ajang ini sebenarnya gue jadikan ajang modus untuk bisa kenalan sama keluarganya. Kata Fanny, gue mau dikenalin ke Mama nya yang legendaris itu. Jadilah sepanjang perjalanan berangkat ke rumah Fanny, gue mencari strategi gimana caranya agar bisa mengambil hati Mamanya. FYI, begitu spesialnya acara hari ini sampai gue memutuskan untuk potong rambut sebelum berangkat. Luar biasa!

Gue adalah tipe orang yang susah potong rambut, karena gue sayang sama rambut gondrong ajaib gue ini. Tapi niat gue memberikan first impression yang baik ke Mamanya Fanny ternyata memaksa gue untuk potong rambut. Gue gak mau dikira gelandangan.

Sesampainya di rumah Fanny, gue langsung ketemu dengan Mamanya. Beliau memiliki perawakan yang ramah dan tidak intimidatif. Kayaknya gue tau sisi lembut Fanny nurun dari siapa. Pasti Mamanya. Masa dari tetangganya.

“Oh ini toh yang namanya Wisnu” kata Mamanya Fanny ketika liat gue datang.

“Iya Tante. Nama aku Wisnu. Apakabar Tante? Tante sehat?” serangan basa-basi di awal.

“Puji Tuhan, Tante sehat. Fanny sering cerita tentang kamu. Kamu gimana kuliahnya?”

“Alhamdulillah lancar Tante”

Untuk sepersekian detik berikutnya gue merasa udara menjadi dingin dan awkward.

“Ma, si Wisnu mau bantuin Fanny benerin laptop. Fanny ajak Wisnu ke ruang belajar belakang ya” Fanny memotong suasana awkward dan mengajak gue ke ruangan di bagian dalam rumah.

“Aku salah gak sih jawab kayak tadi?”

“Enggak salah kok. Enggak ada jawaban salah dari kamu, Nu” Fanny tersenyum. “Kamu mau minum apa?”

“Vodka pakai sambel ijo diaduk rata”

“Aku ambilin air raksa pake telor mau?”

“Hehehe becanda. Air putih aja. Es nya yang banyak”

“Dasar mahasiswa. Minuman kamu kayak lagi mesen di warteg deh”

“Hehehe…”

Kemudian Fanny menuju dapur menyiapkan minum. Gue memeriksa laptop Fanny yang ternyata mati total.

“Gimana? Kamu udah tau kira-kira rusak apanya?” ujar Fanny sambil membawa minuman.

“Kayaknya kena Power nya deh”, jawab gue sambil masih memeriksa laptopnya.

“Yah…. terus gak bisa dibenerin sekarang dong ya?”

“Kalau sekarang gak bisa. Kan harus diganti Power nya. Besok deh aku temenin ke toko servis komputer langganan aku ya. In Shaa Allah bisa selesai hari itu juga”

“Terus jadinya malem ini aku ngerjain tugas kampus nya gimana?”

“Kamu gak ada mesin tik?”

“Masa pake mesin tik?”

“Atau kamu bisa pahat batu kan?”

“Tugas aku harus dicetak di kertas, bukan dikumpulin dalam bentuk prasasti”

“Hehehe… yaudah kamu pakai laptop aku dulu deh. Hari ini aku gak pake kok. Besok aku ambil lagi kalau laptop kamu udah selesai diganti Power nya”

“Iiih kamu baik banget sih” Fanny mencubit pipi gue.

“Gak gratis looooh” ujar gue menggoda.

“Harus gratis. Aku palak kamu. Kamu mau aku pukulin?” raut wajahnya berubah. Naluri tukang pukulnya keluar.

“…….”

“Berani nolak?”

“Enggak”

“Hahahaha… aku becanda kok”

“…. Kamu tuh kayak Launch di Dragon Ball”

“Dragon Ball yang komik itu ya? Aku kayak yang mana? Cantik gak?”

“Cantik sih. Itu loh karakter yang di rumahnya Master Roshi. Yang kalau bersin bisa berubah kepribadian. Kadang lembut, kadang militer”

“……..”

“Tuh barusan bersin lagi kamu nya. Berubah lagi”

“Kamu cari mati ya?”

“…… Ampun….”


Setelah kemarin ke rumah Fanny dan meriksa laptopnya, maka tadi siang gue anterin Fanny ke toko servis laptop langganan gue. Setelah diganti Power dan beberapa bagiannya, laptop nya akhirnya bisa bener lagi. Dia seneng banget dan sebagai balasannya dia traktir gue ice cream sebelum gue anter dia pulang ke rumah. Setelah anter Fanny pulang, gue pun pulang ke rumah.

“Nu, kamu udah sampai rumah?”

“Udah nih. Baru aja sampai”

“Makasih ya udah nemenin aku benerin laptop tadi”

“Makasih juga ya udah ditraktir ice cream… meski kamu yang ngabisin sih”

“Ya kan aku gak mau kamu pilek kebanyakan es. Kamu tuh gampang pilek”

“Iya deh iya…”

“Yowes aku mau makan malam sama Papa dan Mama dulu ya. Nanti aku telepon kamu lagi”

“Iya… salam ya buat mereka”

“Iyaaa sayang”

“Hah? Apa?” gue mendadang histeris. Kuping jomblo gue mendeteksi kata-kata cinta.

“Eh maap salah. Reflek! yaampun. Maap!” Fanny panik.

“Hehehehe… ya gapapa kok kalau sayang”, gue cengar cengir. Seneng.

“Udah ah aku malu. Nanti aku telepon lagi. Dadaaaah… Trek. Tut. Tut. Tut…”

Teleponnya ditutup.

Gue pun cengar-cengir semalaman itu.

Yes, I’m in Love.


 

 

continue to #part2. coming soon.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *